Tebet, 12/12/2016

Hahaha.. jadi ketawa sendiri ketika memilih judul catatan kali ini.. terkesan mellow dan klise abiiss.. anyway biarkan sajalah demikiann.. setidaknya itu yang saya rasakan sore hari dipenghujung long weekend di pertengahan Desember 2016 ini..

Long weekend kali ini nyaris saya lewati tanpa berolahraga sama sekali, bukan tanpa disengaja tapi memang kondisilah yang sungguh tidak memengkinkan untuk berolahraga atau latihan sedikitpun.. disaat teman-teman dengan giat berlatih lari-sepeda dan renang bahkan ada yang menghabiskan seluruh long weekendnya untuk berolah raga, saya harus menghabiskan nyaris seluruh waktu sabut-minggu didalam mobil. Rencana long ride di sabtu pagi dan long run di minggu pagi (CFD) buyaarr karena energy sudah terkuras sepanjang hari dibelakang setir mobil. Capek sekali yaa.. bahkan serasa lebih meleahkan dari lari 42,195 Km (nahh.. yg ini lebay nih hehee).

Singkat cerita, setelah kembali melewati senin pagi tanpa bisa berolahraga, akhirnya Senin sore ini setelah sedikit memaksakan diri dan dengan ditemani abang Rayhan kami pun berangkat ke GOR Sumantri Brojonegoro untuk berolah raga. Alhamdulillah GOR sepi dan gak ada turnamen bola dan jelas bisa digunakan untuk lari.. Ok menu sore ini kita  coba Interval Run YASO. YASO adalah jenis speed training/interval run dimana kita akan berlari sepanjang 800m dengan kecepatan tinggi interval sebanyak 10 kali (pace yang saya pilih 4:30 mnt/km). Setiap interval diselingi dengan istirahat selama 4 menit. Ini merupakan uji coba pertama saya  dan targetnya gak muluk-muluk sih.. bisa sampai 5 kali saja sudah ok lahhh..

Putaran pertama berhasil dilalui dengan baik bahkan sedikit over speed (pace 4:16 mnt/km).. napas masih ok. Setelah istirahat 4 menit, lanjut putaran kedua.. yaaa masih lumayann walaupun napas mulai terengah2 di akhir2 400 meter kedua. Memasuki putaran 3 s/d 5 napas mulai terasa beraatt.. disetiap 400meter kedua napas mulai memburu dan dada mulai terasa sesak.. bahkan diakhir putaran kepala berasa mau pecahhhh.. gilaa juga nin ini traning.. pace di putaran ke-5 tanpa terasa mulai geser dari semestinya.. (4:41). yaa setidaknya saya sudah menyelesaikan target..

Selesai break putaran kelima emosi mulai tergoda untuk melanjutkan (padahal targetnya cuma 5 putaran).. ini dia setannya nih.. tapi okelahh.. rasanya masih ok dan paling gak masih bisa 1-2 putaran lagiii..  Akhirnya selesai 4 menit break, saya melanjutkan ke , putaran ke-6.. beraaat luar biasaa, pace juga mulai tidak comply… napas memburu luar biasa di 400 meter kedua, kali ini napas dan dada berasa jauh lebih beraatt bahkan otot paha pun mulai protesss.. Alhamdulillah putaran ke-6 selesai walaupun dengan napasss ancur-ancurann, pace makin berantakaan dan cuma berhasil catatan 4:45 mnt/km .

Walaupun kondisi fisik mulai lemah dan napas makin pendek , hormon endorphin yang membakar semangatku mengatakan “okkeee.. make it seven laps.. seven is your lucky number, right Darwis !!“. Dengan sedikit maksa akhirnya lanjut putaran ke-7.. kali ini kondisi makin parah, baru mulai saja napas sudah mulai terengah.. akhirnya saya memutuskan untuk slow down dan paling gak mempertahankan di pace < 5mt/km. Napas makin tersengaalll.. dada makin sesakkk.. “come onnnn… dikiit lagi selesaiii nihhh” teriakku dalam hati ketika bisikan untuk menyerah menghatui.. perut mulai terasa mual dan badan terasa limbunggg. “taahaaannnn” teriakku dalam hatii.. 50 meter lagii.. ayoo kamu bisaaaa..  Akhirnya alarm di Garmin berbunyi menandakan selesainya putaran ke-7.. jujur ini rada over sihh.. kepala terasa pusingg dan badan  limbunngg .. untung saja tidak sampai muntahhhh.. Yaa sukurlahh bisa selesai 7 putaran… not baddd walaupun rada maksaa (banget).   Di saat yang bersamaan Rayhan pun terlihat telah menyelesaikan 5×800 Interval-nya.. lumanya juga tuh anaak.. walaupun emang 50% terlihat jalan sihhh wkwkwkwkwkw.

Senang rasanya akhirnya bisa olahraga/latihan dipenghujung long weekend ini.. bak pengobat hati pelipur laraaaa..

yaso-1yaso-2